Siapa sangka! 10 Negara ini pernah terkena bencana Inflasi dan Hiperinflasi terburuk yang pernah ada - BatakNews.Online

BatakNews.Online

Batak News Online adalah wadah informasi untuk masyarakat. sebagai situs hiburan yang menyajikan lagu batak terbaru, video lucu, dan video video lain yang bertujuan untuk menghibur dan memberi informasi

Post Top Ad

Siapa sangka! 10 Negara ini pernah terkena bencana Inflasi dan Hiperinflasi terburuk yang pernah ada

Share This

Siapa sangka! 10 Negara ini pernah terkena bencana Inflasi dan Hiperinflasi terburuk yang pernah ada.


Baru-baru ini Venezuela memperkenalkan mata uang baru untuk menggantikan uangnya yang sudah usang. Selama beberapa tahun sekarang, bangsa ini telah mengalami hiperinflasi serius yang telah benar-benar menghancurkan nilai mata uangnya, bolivar. Pemerintah memperkenalkan mata uang baru, bolivar yang berdaulat, berharap itu akan mengekang efek dari inflasi.

Dilihat dari apa yang Anda akan mengetahui dari daftar Bisa dikatakan, Venezuela bukanlah satu-satunya negara yang menderita hiperinflasi. Beberapa pemerintah lainnya, termasuk Roma kuno, telah menderita bahkan kasus yang lebih bencana inflasi dan hiperinflasi. berikut 10 Negara ini pernah terkena bencana INFLASI dan hiperinflasi terburuk yang pernah ada.

Zimbabwe




 10 Negara ini pernah terkena bencana Inflasi dan Hiperinflasi terburuk yang pernah ada

Hiperinflasi Zimbabwe pada tahun 2008 adalah salah satu yang terburuk yang pernah tercatat. Pada puncaknya, harga barang berlipat ganda setiap hari, dan pengangguran mencapai rekor dunia 80 persen. Uang kehilangan nilai begitu banyak. sehingga pemerintah memperkenalkan catatan Z $ 100 triliun.


Pada 1990-an, Presiden Robert Mugabe merebut tanah dari para petani kulit putih yang berpengalaman dan mendistribusikannya kembali kepada para petani kulit hitam yang tidak berpengalaman. Hal ini menyebabkan hilangnya produksi, menyebabkan lahan pertanian dan pabrik-pabrik kemudian gagal memenuhi pinjaman mereka dan ditutup. Pemerintah sendiri dalam utang dan membutuhkan lebih banyak uang. Dengan ekonomi dalam kondisi menurun dan tanpa sumber pendapatan yang layak, pemerintah merespon dengan mencetak lebih banyak uang.

Kelebihan uang yang beredar, utang gagal, pabrik tertutup, pengangguran, dan ekspor rendah adalah resep sempurna untuk inflasi. Alih-alih menangani akar masalah, pemerintah menanggapi inflasi dengan mencetak lebih banyak uang dan memperbaiki harga barang, yang hanya memperburuk situasi. Biaya produksi barang meningkat sangat cepat sehingga perusahaan menjual produk mereka dengan kerugian.

Inflasi terus meningkat, mencapai 1.281,1 persen pada 2006, 66.212,3 persen pada 2007, 2,3 juta persen pada Juli 2008, dan rekor tertinggi 79,6 miliar persen pada Juli 2009. Pada saat ini, kebutuhan dasar seperti roti dijual seharga miliaran dolar. Pedagang bahkan menolak untuk menerima catatan Zimbabwe, memilih mata uang seperti dolar AS. Pemerintah sendiri segera terjebak dalam tren dan meninggalkan dolar sendiri untuk dolar AS, yang tetap menjadi mata uang resmi negara sampai hari ini.

Hungaria




10 Negara ini pernah terkena bencana Inflasi dan Hiperinflasi terburuk yang pernah ada
Hungaria telah mengalami dua contoh inflasi yang mengerikan dalam sejarahnya. Pertama diikuti pecahnya Kekaisaran Austro-Hungaria setelah Perang Dunia I, sementara yang lain mulai menjelang akhir Perang Dunia II. Setelah Perang Dunia I, pemerintah baru mulai mencetak uang untuk membiayai anggarannya. Inflasi berikutnya berakhir dengan negara meninggalkan kronen (alias korona) untuk pengo pada tahun 1926.

Inflasi kedua dimulai pada tahun 1944, ketika sebagian besar infrastruktur Hungaria dihancurkan oleh Jerman dan Rusia. Rusia juga membuat Hungaria membayar reparasi. Hongaria yang kekurangan uang merespon dengan mencetak lebih banyak uang. Hungaria dicetak begitu banyak uang inflasi naik 150.000 persen sehari.

Pemerintah bahkan memperkenalkan milpengo (satu juta pengos) dan catatan bilpengo (satu miliar pengos) untuk menangani kelebihan nol, tetapi mereka hampir tidak berguna, karena mereka juga, dengan cepat mengumpulkan angka nol. Pada bulan Juli 1946, dolar AS senilai 460 triliun triliun pengos, versus lima pengos pada tahun 1941. Pada tanggal 1 Agustus 1946, pemerintah meninggalkan pengo sama sekali dan menggantinya dengan forint.



Austria


Siapa sangka! 10 Negara ini pernah terkena bencana Inflasi dan Hiperinflasi terburuk yang pernah ada


Austria menjadi merdeka lagi setelah pecahnya Kekaisaran Austro-Hungaria. Tetangganya, Cekoslowakia dan Yugoslavia, yang juga bagian dari kekaisaran, memberlakukan kebijakan anti-perdagangan segera setelah penciptaannya. Di dalam Austria, berbagai daerah juga memperkenalkan kebijakan anti-perdagangan terhadap daerah lain.

Austria segera pergi berperang melawan Cekoslovakia dan Yugoslavia lebih perbatasannya. Pemerintah Austria mulai mencetak uang untuk membiayai perang, meningkatkan catatan yang beredar sebesar 14.250 persen antara 1919 dan 1923. Inflasi mengikuti. Pada tahun 1919, satu dolar AS bernilai 16,1 crowns. pada 1923, 1 US dollar itu bernilai 70.800 crowns

Pemerintah terus menekan pekerja pada kapasitas penuh sepanjang inflasi, mengaduk-aduk catatan baru siang dan malam, meskipun sebagian besar industri telah ditutup. Inflasi berakhir pada akhir 1922 dan awal 1923, ketika Liga Bangsa-Bangsa memberi Austria pinjaman. Mahkota itu sendiri diganti dengan schilling. Austria tidak pernah sepenuhnya pulih dari inflasi sebelum diduduki oleh Jerman selama Perang Dunia II.



Yunani 



Siapa sangka! 10 Negara ini pernah terkena bencana Inflasi dan Hiperinflasi terburuk yang pernah ada

Inflasi Yunani 1941-1944 adalah hasil pendudukan Jerman dan Italia bangsa selama Perang Dunia II. Drachma Yunani mulai terdepresiasi ketika Jerman menyerang pada bulan April 1941. Pedagang, takut kekalahan dan pendudukan oleh Jerman, mulai menimbun barang. Orang-orang yang menjual menuntut pembayaran dengan emas. Ketakutan mereka menjadi kenyataan ketika Jerman memenangkan dan menduduki Yunani, yang menyebabkan depresiasi lebih lanjut dari drachma.

Jerman dan Italia menggunakan uang Yunani untuk membeli produk dari pedagang Yunani dan membiayai kampanye Afrika Utara. Ketika mereka kehabisan uang, mereka hanya memerintahkan Bank of Greece untuk mencetak lebih banyak. Drachma segera menjadi tidak berguna, karena ada terlalu banyak sirkulasi, menyebabkan inflasi. Jerman dan Italia tetap tidak terganggu. Mereka hanya memerintahkan Bank of Greece untuk mencetak lebih banyak uang



Republic Of Yugoslavia


Siapa sangka! 10 Negara ini pernah terkena bencana Inflasi dan Hiperinflasi terburuk yang pernah ada

Dinar Yugoslavia mengalami inflasi sebesar lima kuadriliun persen (lima dengan 15 angka nol) antara Oktober 1993 dan Januari 1995. Bertahun-tahun sebelumnya inflasi, kekurangan uang Yugoslavia telah mencetak lebih banyak uang untuk mempertahankan anggaran. Pemerintah juga meminjam uang dari warganya. Pemerintah tidak meminta warga untuk mendapatkan uang mereka secara langsung. Sebaliknya, itu membuat mereka sulit untuk melakukan penarikan dari bank pemerintah.

Ketika inflasi memburuk, pemerintah merespon dengan menetapkan harga dan menjalankan bisnis yang dijual di bawah harga tetap. Bisnis milik pemerintah gagal, sementara bisnis swasta tidak bisa menjual dengan harga tetap. Warga tidak mampu mengisi bahan bakar mobil mereka dan memilih bus umum. Otoritas Transit Beograd (GSP) tidak bisa mengisi bahan bakar busnya juga. Bus-bus yang terbatas dalam layanan begitu ramai sehingga pengepul tiket tidak dapat mengumpulkan ongkos, menyebabkan badan yang kekurangan uang kehilangan lebih banyak uang.

Pada Oktober 1993, pemerintah memperkenalkan dinar baru, yang setara dengan satu juta dinar lama. Dengan cepat menjadi korban inflasi. Pemerintah menanggapi dengan memperkenalkan dinar baru yang sama dengan satu miliar dinar lama. Ini, juga, pergi jalan dinar baru, yang mengarah ke pengenalan dinar super Januari 1994. Satu dinar yang super sama dengan sepuluh juta dinar baru baru.



Kerajaan Roma kuno




Siapa sangka! 10 Negara ini pernah terkena bencana Inflasi dan Hiperinflasi terburuk yang pernah ada

Fakta bahwa inflasi yang serius telah meraba sebagai salah satu penyebab dari runtuhnya Roma cukup bukti bahwa inflasi bukan fenomena modern. Inflasi mulai sekitar 200 AD, ketika Wabah Antonine menghapus sebagian besar populasi Romawi, yang menyebabkan kelangkaan pekerja dan peningkatan upah yang cepat. Hal ini, pada gilirannya, menyebabkan peningkatan harga barang.

Pada saat yang sama, militer Romawi berkembang pesat, dan Roma menginvestasikan uang untuk membangun infrastruktur di wilayah barunya. Pemerintah memutuskan untuk meremehkan koin peraknya dengan mencampurnya dengan kotoran. Ini memungkinkan untuk mencetak lebih banyak koin yang biasanya bisa. Warga kemudian menemukan koin perak tidak murni dan meningkatkan harga barang-barang mereka untuk menutupi kerugian.


Debet berlanjut dengan perubahan kaisar, memperburuk inflasi. Antara 200 dan 300, Roman koin meningkat pada 15.000 persen. Pada satu titik, inflasi sangat parah sehingga Kaisar Diocletian (284-306) menanggapi dengan memperbaiki harga, yang hanya berhasil mengirimkan pedagang ke pasar gelap.

Kaisar lain melanjutkan dengan penetapan harga, mengirim lebih banyak pedagang ke pasar gelap. Pada saat keruntuhan kekaisaran, inflasi sangat parah sehingga pemerintah tidak dapat membayar tentara, meskipun pajak berada pada rekor tertinggi. Tentara pemberontak berbalik melawan kekaisaran, yang menyebabkan keruntuhannya



jerman





Siapa sangka! 10 Negara ini pernah terkena bencana Inflasi dan Hiperinflasi terburuk yang pernah ada


Antara 1919 dan 1923, Jerman menghadapi hiperinflasi terburuk dalam sejarah. Mata uangnya, Papiermark, kehilangan begitu banyak nilai sehingga para pekerja bergegas ke pasar untuk membeli barang-barang yang mereka butuhkan segera setelah mereka menerima upah mereka. Pemerintah sendiri bahkan tidak perlu repot-repot menambahkan langkah-langkah anti-pemalsuan ke dalam catatan mata uang super-tingginya yang baru karena biaya pemalsuan melebihi nilai nominalnya.

Pada puncak inflasi, orang Jerman berurusan dengan begitu banyak nol sehingga mereka mulai menderita gangguan mental unik yang disebut nol stroke. Mereka memimpikan nol dan menghitung semuanya, termasuk usia dan anak-anak mereka, dalam nol. Itu normal bagi seseorang untuk mengatakan ia memiliki tiga juta anak atau berusia 40 miliar tahun.

Hiperinflasi adalah hasil dari uang pencetakan Jerman untuk membiayai Perang Dunia I dan reparasi konsekuen yang diperlukan untuk membayar kepada Sekutu setelah kalah perang. Pemerintah merespon dengan mencetak lebih banyak uang sampai inflasi menjadi hiperinflasi. Pada November 1923, satu dolar AS senilai 4,2 triliun Papiermarks. Hiperinflasi berakhir setelah pemerintah baru menegosiasikan kesepakatan pembayaran kembali dengan Sekutu. Pemerintah juga memperkenalkan Rentermark untuk menggantikan Papiermark yang sudah tidak berguna

Amerika Serikat




Siapa sangka! 10 Negara ini pernah terkena bencana Inflasi dan Hiperinflasi terburuk yang pernah ada


Ke 13 koloni yang kemudian membentuk Amerika Serikat memperkenalkan Kontinental untuk mendanai Perang Revolusi melawan Inggris. Uang itu didukung oleh tidak lain dari janji untuk membayar. Hal ini menyebabkan inflasi, karena banyak warga yang tidak percaya diri dalam kemampuan pemerintah untuk membayar. Inflasi ini begitu mengerikan bahwa warga Amerika lebih suka menjual pasokan ke Inggris, yang dibayar di emas dan perak, daripada Kongres, yang membayar dengan apa yang mereka dianggap uang tidak berharga.

Efek dari inflasi semakin memburuk oleh pemerintah Inggris, yang telah mengambil untuk mencetak Continentals palsu dan mengirim mereka ke koloni-koloni. Benua yang dikeluarkan koloni memiliki kualitas yang sangat rendah. Tanda tangan dan nomor seri ditulis tangan, dan mata uang memiliki sedikit atau tidak ada langkah-langkah anti-pemalsuan. Pemalsuan Inggris lebih asli dari Benua yang dikeluarkan koloni. Sebagian besar waktu, orang-orang mengenali yang palsu karena itu sangat lebih baik daripada yang asli.

Orang Inggris kadang-kadang memberikan pemalsuan kepada tentara Amerika yang ditangkap atau yang ditinggalkan sebelum mengirim mereka kembali ke daerah yang dikuasai oleh koloni-koloni. Orang Inggris juga mengambil iklan di surat kabar, meminta orang-orang yang tertarik untuk mengambil catatan palsu ke koloni-koloni. Sementara itu, Kongres terus mencetak lebih banyak uang untuk membiayai perang. Inflasi itu begitu parah sehingga meninggalkan banyak tenggelam dalam utang lama setelah perang usai. Utang kemudian menyebabkan Shay Pemberontakan dan penciptaan Konstitusi AS




China


Siapa sangka! 10 Negara ini pernah terkena bencana Inflasi dan Hiperinflasi terburuk yang pernah ada


Hiperinflasi China dari tahun 1937 hingga 1949 adalah hasil dari uang cetak pemerintah untuk mendanai perang. Yang pertama adalah perang Sino-Jepang Kedua dan yang lainnya adalah Perang Sipil Tiongkok yang menyusul. Pada tahun 1937, satu dolar AS bernilai 3,41 yuan. Pada tahun 1945, itu berharga 1.222 yuan, dan pada tahun 1949, itu bernilai 23,3 juta yuan.

Sebelum inflasi, bank-bank individu bertanggung jawab untuk mengeluarkan uang mereka sendiri. Pada tahun 1927, Partai Nasionalis China mulai berkuasa dan mulai mendanai anggaran dengan meminjam uang dari bank-bank tersebut. Bank-bank kemudian menolak untuk meminjamkan lebih banyak uang kepada pemerintah karena takut tidak dapat membayar kembali. Pemerintah menanggapi dengan menciptakan Bank Sentral China untuk menerbitkan obligasi ke bank dengan imbalan uang.

Pada tahun 1931, obligasi kehilangan setengah dari nilai mereka setelah Jepang menganeksasi Manchuria. Ketika bank menolak untuk membeli lebih banyak obligasi, pemerintah mengesahkan undang-undang yang menuntut bank membeli obligasi dengan 25 persen dari simpanan mereka. Bank-bank masih menolak untuk membeli obligasi. Bank of China bahkan menjual obligasi yang dimilikinya dengan kerugian. Ini memuncak dalam pengambilalihan pemerintah Bank of China dan Bank of Communications, yang merupakan dua bank terbesar pada waktu itu, dan setiap bank lain sesudahnya.

Hiperinflasi yang parah adalah alasan Ketua Mao Tse-tung dari Partai Komunis Tiongkok memenangkan banyak pendukung selama Perang Sipil Tiongkok. Perang berakhir dengan Nasionalis melarikan diri ke Taiwan, sementara Komunis menguasai negara. Komunis mengganti yuan yang lama dengan yuan baru pada tingkat tiga juta banding satu



Polandia




Siapa sangka! 10 Negara ini pernah terkena bencana Inflasi dan Hiperinflasi terburuk yang pernah ada


Polandia menjadi merdeka lagi pada tahun 1918 dan masih tidak stabil ketika berperang dengan Rusia. Tanpa sumber pendapatan lain yang layak, pemerintah mulai mencetak uang untuk membiayai perang. Pemerintah mencetak begitu banyak uang sehingga mata uangnya menjadi tidak stabil dan jatuh pada tahun 1923. Pada akhir 31 Mei 1923, satu dolar bernilai 52.875 tanda Polandia. Pada akhir Desember, itu bernilai 6,4 juta, dan pada 10 Januari 1924, itu bernilai 10,3 juta.

Industri ditutup, karena kebanyakan orang tidak mampu membeli barang-barang mereka. Beberapa yang tidak ditutup mengurangi berapa kali seorang pekerja dapat bekerja dalam seminggu. [11] Pada puncak inflasi, pemerintah mengeluarkan nota bernilai 50 juta. Catatan bernilai 100 juta itu sudah direncanakan tetapi tidak dikeluarkan.

Post Bottom Ad

Pages